SAMPAIKAN PADAKU SAJA

by - November 02, 2017


Diantara sifat orang plegmatis adalah sedikit bicara dan cenderung menjadi pendengar yang baik. Tersebutlah orang itu Udin, dan ia sedang mendengarkan Mamas bercerita.

Mamas : Din, si Yadi itu tuh ya, kalau makan dibelakang kita tuh suka pake tangan kiri loh, padahal dia sendiri suka ceramah yak, suruh pake tangan kanan, ternyata dia sendiri nggak ngelaksanain.

Udin : Tangan kanannya baru sakit kali, Mas. Terus kamu ingetin nggak?

Mamas : Ya enggak lah, udah berkali-kali juga aku mergokin gitu. Dan tau nggak, kayaknya sih dia jarang pake parfum. Tiap deket dia kadang-kadang aromanya tuh..., beuhh...

Udin : ....

Mamas : Dan yang lebih aku nggak habis pikir nih Din, kemarin kan aku dimintai tolong setingin HP dia, tahu nggak, ternyata di history-nya, dia kadang buka gambar gituan. Ih, nggak kusangka Din. 

Udin : ....

Mamas : Eh, din, kamu kuajak ngobrol diem aja kenapa? Dengerin dong. Kasi komentar kek.

Udin : Iya, iya, aku dengerin kok. 

Udin : Mas, kamu adalah sahabatku yang baik, suka nraktir aku, ngasi pulsa aku, wah pokoknya kamu baik deh. Maaaaaf nih ya, maaaf sebelumnya, oke kukomentari deh, tapi jangan marah ya, gini, ketika kamu ceritain jelek-jeleknya si Yadi itu ke aku, aku khawatir, aku bener-bener khawatir. Aku khawatir jika aku punya kejelekan-kejelekan yang kamu ketahui, kamu juga bakal ceritain itu ke orang lain juga. Orang kejelekan dia aja kamu ceritain ke aku, sangat mungkin kalau kamu juga bisa ceritain kejelekanku ke orang lain. 

Dan tahu nggak, ketika kamu ceritain apa-apa tentang si Yadi tadi, tanpa sadar kamu sudah transfer pahala ke dia loh. Sayang kan, kamu udah capek-capek ngumpulin pahala, udah suka nraktir, suka bayarin macem-macem, eh, giliran dapat pahala, kamu kasih cuma-cuma ke orang lain. Sayang banget kan. Dan aku minta ya Mas, tuluuus kuminta padamu, jika suatu saat ternyata kamu tahu kekurangan-kekuranganku, SAMPAIKAN PADAKU SAJA, biar aku yang memperbaiki, dan aku akan sangat berterimakasih mas. Maaf ya, Mas, katanya minta ditanggapin. Eh... eh..., kok malah situ yang genti diem, walah ... jangan mewek mas, malah baper.

---end---

(ini sudah pernah ada belum ya? kalau belum, jika dibuat video pendek kayaknya apik, haha, colek teman-teman kfp)

Salam, 
Agus Tri Yuniawan

Sumber Gambar: youtube[dot]com

You May Also Like

0 komentar